ISTANA BIDADARI

Tuesday

Jilbab Untuk Menjadi Super Muslimah

No comments :
hijaber - Syahadah Rizka Anefi seorang mahasiswi yang berumur 20 tahun ini mengaku jilbab alasan nyatanya dalam memakai jilbab. Kita tidak tahu apa artinya melakukan sesuatu tanpa pamrih sampai Kita melakukan sesuatu untuk Tuhan. Dia memberi Kita hidup, Ia menyediakan bagi Kita, tapi apa yang Kita lakukan bagi-Nya? Jadi, salah satu hal yang saya merasa seperti yang saya lakukan bagi-Nya adalah untuk memakai jilbab.

Gadis cantik yang memiliki tinggi badan 170 cm ini mulai memakainya pada tahun 2011, setelah pindah ke Semarang untuk mengambil studi Teknik Elektro. Seperti yang kita tahu bahwa siswa laki-laki adalah mayoritas pada rekayasa perguruan tinggi, Ini benar-benar mengambil banyak tekanan dari orang-orang menatapku. Merasa sangat terlindungi dan aman di jilbab. Ketika tidak mengenakan jilbab, orang-orang akan mengajaknya keluar, menyentuhnya.

Sekarang, tidak ada yang melakukan sesuatu yang membuatnya merasa tidak nyaman. Tidak ada yang menyentuhnya. Wanita tertutup ini dilambangkan dengan permen dibungkus - yang dilindungi dari hal-hal kotor di bumi, makna yang masuk akal bagi saya. Ketika saya bergabung dengan Asian Youth Energy Summit di Singapura, 2013, teman sekamar saya dari Vietnam bertanya kenapa aku memakai jilbab karena ia tahu tidak semua muslimah mengenakan jilbab, maka saya menjawab,
Jilbab ini adalah jilbab saya, dan itu memberi saya kemampuan luar biasa untuk menjadi super Muslimah. 
Semua orang tahu apa agama saya ikuti ketika saya berjalan-jalan, sehingga ada kesempatan untuk menjawab pertanyaan yang mungkin mereka miliki. Setiap kali saya melihat ke cermin, saya teringat bahwa saya begitu sangat diberkati bahwa Allah (SWT) memilih saya untuk menjadi seorang Muslim. Ini memberi saya semangat tentang agama saya bahwa saya harus hidup setiap hari sebagai Muslim terbaik saya dapat. Ini sangat mudah membantu saya untuk menghindari haram ".

Aku tidak berada di bawah tekanan untuk mengenakan jilbab, dan aku tidak ketika saya mulai memakainya. I love it. Dan aku tidak melepasnya. Insya Allah, tidak sekarang. Tidak pernah. Dan aku tidak peduli apa artinya untuk pekerjaan saya, untuk apa yang orang pikirkan tentang saya, atau untuk apa pun kecuali fakta bahwa itu menyenangkan Allah. Sisa alasan hanya mendukung dari alasan pertama - dan melakukan sesuatu bagi Allah melakukan itu untuk yang terbaik dari alasan.

No comments :

Post a Comment

Note: only a member of this blog may post a comment.